Nasib Pendidikan di Indonesia

Sumber : Gaul islam edisi 080/tahun ke-2 (9 Jumadil Awal 1430 H/4 Mei 2009)  

Suatu hari …       
”Dasar kamu! Punya kelakuan nggak tahu malu!  Percuma Papi-Mami nyekolahin kamu! Udah bayar mahal, berjuta-juta! Tapi apa yang bisa kami banggain dari kamu?!”

Pernah diomelin kayak gitu ama kedua ortumu? Bikin kamu tambah gondok, kesel dan pengen teriak ama dunia kalo sekolah emang membosankan! Makanya kamu lebih suka bolos, tawuran, cari gebetan, or sibuk ama aktivitas yang selama ini memang bikin kreativitas kamu kian terasah tapi tuh aktivitas nggak disukai ama ortu. Sekolah sendiri nggak ngasih tempat buat mengasahnya. So, kamu pun nggak peduli lagi walaupun sekolah bayarnya mahal dan punya sejuta fasilitas lengkap. Wooo, dahsyat! Tapi emm… jangan merasa dibela dulu deh ama tulisan saya… he…he..he.. tapi jadiin motivasi buat menuntut ilmu. Oke?baca selengkapnya

Yap! Jujur nih, sebenernya sekolah sekarang apalagi yang ada di kota-kota besar udah pada lengkap buat segala tingkat ekonomi juga tingkat usia. Ada yang buat para orang kaya, kelas menengah sampai yang kelas bawah. Ada kelompok bermain mulai Pendidikan Usia Dini (PAUD) juga TK terus Paket A, B, C & Sekolah Terbuka juga  SD, SMP, SMA dan Madrasah yang sederajat ,bahkan SLB juga Perguruan Tinggi pun udah bertebaran di mana-mana. Selain itu juga ada yang sekolahnya di rumah. Itu tuh..homeschooling or rumah singgah juga UT alias Universitas Terbuka. Belum lagi pondok-pondok pesantren dan Sekolah Islam terpadu juga Boarding School (sekolah berasrama) misalnya SMA Dwiwarna di Bogor. Pokoknya pemerintah udah nyediain lengkap wadah pendidikan formal dan informal.

Nah, ternyata kerennya fasilitas sekolahan juga nggak jauh-jauh dari yang namanya uang. So, jangan heran yang namanya sekolah favorit (baca: lengkap fasilitasnya) udah pasti perlu uang banyak buat masuk ke sana. Jadi, walaupun pemerintah sudah memberikan solusi ’sekolah gratis ada di mana-mana’  buat pelengkap dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS), ya tetep aja belum ada pemerataan fasilitas sekolah. Apalagi sekolah gratis ternyata cuma berlaku buat SD dan SMP (nggak termasuk yang berstandar internasional). Belum lagi para guru yang dikejar-kejar sertifikasi  biar bisa dapat tunjangan ’lebih’ akhirnya kudu kuliah lagi minimal S1. Kuliah terus wajib ngajar, wajib ikutan apapun seminar pendidikan yang ada biar dapet sertifikat. Apa itu kekurangan dari pendidikan di negeri kita ya?  Hummm…

Belajarlah sejak dini
Waktu kecil Papi-Mami ngebimbing kita, terus ngajarin gimana jalan, bicara yang baik, sopan-santun ama orang lain. Ngerasa nggak? Terus, bertambah usia, pelajaran usia dini yang kita terima semakin banyak. Diajakin shalat berjamaah, berwudhu, nyanyi lagu yang asik buat anak-anak, nonton film-film juga main games yang positif dan banyak lagi! 

Al-Abdary nulis dalam kitabnya Madkhalusi asy-Syar’i asy-Syarif justru protes kepada para ortu dan wali anak yang ngirim anak-anaknya sekolah di usia kurang dari tujuh tahun!  Pada usia 4-5 tahun justru adalah usia yang rawan buat ngajarin membaca dan dapat melemahkan tubuh serta akal pikiran si anak.

Jadi, sebenernya sih kudu disesuaikan apa yang harus diajarkan buat anak usia dini. Apalasi di masa-masa golden age , umur balita gitu deh, kudu digencarkan yang namanya ’stimulasi’ Apaan tuh? Masih sodaraan ama imunisasi? Hehehe.. stimulasi tuh artinya rangsangan. Soalnya emang usia segitu masih belum boleh dipaksa, masih masa bermain dan mengenal apa yang dia pengen tahu. Jadi kalo ingin ngebentuk kepribadian (pola pikir en jiwa) anak, usia segitu yah masih dalam tahap ’rangsang’. Belum saatnya ’di-judge’. So, sebagai ortu ya kudu sabar (huhu..sabar sabar!) buat jadi contoh teladan berakhlakul karimah bagi anak-anaknya.
Kadang-kadang yang saya lihat di lapangan (emang mo main bola?), justru anak-anak balita diserahin penuh ke playgroup or TK ternama dengan harapan para guru bisa nyulap anak biar jadi anak yang pinter, shaleh-shalihah, manut ke ortu, de el el, bla bla bla nggak peduli berapa jeti pun duit bakal keluar dari kantong para ortu.

Saudaraku , jaman dulu negara (khilafah) ngijinin tuh swasta/masyarakat buat bikin tempat anak-anak bermain sebagai stimulasi untuk mengenal angka, huruf latin dan al-Quran dan lain-lain. Tapi buat ngajarin angka dan huruf dalam bentuk harfiah, artinya buat belajar bisa nulis, baca dan berhitung tetep kudu pada usia minimal 6 tahun menurut Ustadz Abu Yasin dalam kitabnya Usus at-Ta’lim fi Daulah al Khilafah dan 7 tahun menurut Syekh Abdurahman al-Baghdadi dalam kitabnya Sistem Pendidikan di Masa Khilafah Islam. Kok bisa 7 tahun? Coz, pemikiran anak pada usia segitu udah mulai berkembang (bunga kali…) dan Islam mengharuskan ortu or wali anak buat ngajarin shalat dan berakhlakul karimah.

Sabda Rasulullah saw.: ”Perintahkanlah anak-anak mengerjakan shalat di kala mereka berusia 7 tahun dan pukullah mereka apabila meninggalkan shalat pada usia sepuluh tahun, dan pisahkanlah tempat tidur mereka pada usia tersebut” (HR al-Hakim dan Abu Dawud dari Abdullah bin Amer bin Ash) 

Who give school a bad name
Yap, sebenernya nggak sepenuhnya kalo sekolah itu ngebosenin. Tapi kalo bicara sistem pendidikan yang naungin segala aspek pendidikan mulai dari kurikulum, pembiayaan, administrasi, tenaga pendidik, gimana sekolahan yang ideal, ya emang bikin pusing, coz sistemnya udah bikin puyeng duluan!

Gimana nggak puyeng, sekolahan kan sebenernya tempat buat ngedidik manusia (bukan ngedidik robot apalagi ngejadiin siswa sebagai animal test). Tapi sekarang sekolah malah udah jadi barang komoditi alias diperdagangkan. Udah bukan rumpian tetangga lagi tuh kalo mau sekolah kudu punya duit banyak. Walaupun SPP gratis, kudu siap-siap tetep ngeluarin duit untuk seragam, buku-buku, alat-tulis, uang daftar ulang juga uang-uang laennya bakal ada price listnya.

Abu Yasin, dalam buku yang ditulisnya, Usus at-Ta’lim fi Daulah al Khilafah ngasih tahu nih kalo sebenernya tujuan pendidikan di sekolahan tuh:

1.   Membentuk kepribadian Islami baik pola pikir (aqliyah) dan pola jiwa (nafsiyah).

2.   Siswa dididik dengan keterampilan dan pengetahuan supaya ilmunya bisa dipratikkan  langsung dalam kehidupan.

3.   Mempersiapkan siswa supaya bisa memasuki jenjang perguruan tinggi.  Jadi harus belajar nggak cuma masalah  tsaqafah (bahasa Arab, fikih, tafsir, hadist dll) tapi juga ilmu-ilmu umum (Matematika, Kimia, Fisika, Biologi, dll).

Tapi dalam sistem sekulerisme sekarang, sistem ini udah mengkontaminasi pendidikan (bahkan mendasari seluruh aspek) di negeri kita. So, nggak heran kalo sekolahannya pun nggak bisa ngebentuk kepribadian siswa secara islami. Sekolah sebenernya nggak bisa jadi benteng pertahanan kalo lingkungan di luar sekolah sendiri nggak beres.

Menuntut ilmu tuh wajib!
Islam pastinya melandasi seluruh aspek kehidupan dalam kehidupan bernegara termasuk pendidikan!  So, jangan sinis dulu deh kalo denger tentang sistem pendidikan Islam. Coz, menurut gue, gara-gara nggak diterapin Islam nih jadinya pendidikan juga ikut runyam, umat Islamnya juga jadi ’aneh’ karena kepribadian islami nya nggak terbentuk.  padahal udah sekolah (ampe keluar negeri malah) dan keluar duit banyak. Ckckck…sayang ya?

Tujuan pendidikan adalah Membentuk kepribadian islami dan membekali ilmu serta ketrampilan buat diaplikasikan dalam kehidupan. Nah,saya cuma mau menekankan bahwa dalam Islam pun sebenarnya pendidikan juga harus terjangkau oleh rakyat tapi tetap punya fasilitas yang bikin rakyat pada pinter.

Sifat Rasulullah sebagai pendidik kudu ditiru nih.  Beliau sebagai pendidik punya sifat penuh kasih sayang, sabar, cerdas, tawadhu’, bijaksana, pemberi maaf, kepribadian yang kuat, pede dengan tugas ’mendidik’ – nggak minderan gitu deh apalagi ampe nyeletuk ”Ah, saya cuma guru, guru honor lagi.”  Jadi acara belajar pembelajaran pun nggak cuma sekedar transfer informasi tapi justru transfer pemahaman.  Dijamin deh para siswanya entar pada oke.

Dalam pendidikan Islam, ujian pun ada. Tapi nggak ada ujian tulis. Cukup ujian lisan dan mempraktekkan ilmu yang dikuasai dan dipahami.  Nanti, sekolah akan ngasih semacam ijazah buat nandain tuh siswa udah nguasai dan mampu ngajarin ilmu tertentu yang udah dia dapet di sekolahan dan wujud aplikasinya juga ada. Nggak kayak sekarang, cuma cukup bikin skripsi, tesis or disertasi dan itupun bisa jadi hasil nyontek penelitian orang or ngupah orang buat dibikinin. Gawat!

Gimana nasib pendidikan kita sekarang? Kalo harus ngomong sih, tuh otonomi sekolahan dan kampus cuma bikinan ’asing’ (baca: kapitalis-sekuler). Selain para pemodal, baik lokal or asing ngurusin pendidikan rakyat, kantong ortu juga lebih dicekik lagi! Jadi jangan bangga dulu bisa keterima di kampus ternama kalo ujung-ujungnya dipalakin duit berjeti-jeti. So, baik BHMN or BHP di kampus-kampus itu kan nggak lain sebenarnya cuma bikin yang kaya bisa kuliah terus yang nggak mampu nerusin kuliah kudu ngarep beasiswa. Itu pun kalo pinter dan menuhin syarat yang ngasih beasiswa. Itu pun nggak selesai begitu aja, pastinya ada take n give antara penerima dan pemberi beasiswa.

Diedit oleh Irvan Dedy

2 Balasan ke Nasib Pendidikan di Indonesia

  1. wyd mengatakan:

    waduh pak, bahasanya ‘gaul’ amat…🙂

  2. Info yang sangat menarik, trim’s

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: