BERBUAT DENGAN IKHLAS

Seusai salam sholat jum’at di Masjid Jami’ Bintaro, para jamaah diminta kesediaannya untuk mensholatkan jenazah. Jenazah diminta dibawa masuk ke dalam masjid dan ditempatkan di depan. Ketika berdiri dan mencari shof lebih di depan yang telah ditinggalkan jama’ah yang tidak ikut sholat jenasah, badanku terasa bergetar, “Ya Allah, aku iri dengan jenasah ini. Engkau buat ia meninggal di hari Jum’at sehingga ia dapat disholatkan oleh jama’ah sebanyak ini”, seruku dalam hati.

Nama jenasah ini Bapak Haji Ridwan, apa amal almarhum yang membuat ia dapat kemudahan seperti ini?

Wah, iri saya jadinya. Kita boleh iri terhadap 3 hal, pertama iri kepada orang berilmu yang mengamalkan dan mau membagi ilmunya, kedua orang kaya yang dermawan, dan ketiga pada orang miskin yang sabar dan mau berderma.

Entah amal apa yang membuat Pak Ridwan ini dapat keberuntungan seperti ini. Mungkin tidak amal besar yang dihandalkan Pak Ridwan, tapi mungkin amal kecil yang dikerjakan dengan tulus dan konsisten.

Saya jadi teringat, berapa hari yang lalu aku bertemu dua orang yang bertolak belakang persepsi dan kebiasaannya.

Pertama seorang bapak yang gaji perbulannya diatas dua puluh dua juta rupiah menjabat sebagai direksi di perusahaan terkenal di Jakarta, dan satunya seorang bapak yang gajinya hanya lima ratus ribu yang menjadi guru madrasah ibtidayah di desa Bungah Gresik Jawa Timur.

Bapak Guru sudah naik haji, sedangkan Bapak Direksi belum naik haji.

“Bagaimana saya akan naik haji? Sekarang ini pengeluaran saya sangat banyak, dan ditambah lagi kesibukan saya saat ini”, jelas Bapak Direksi. Jika mengetahui rincian pengeluarannya memang sangat luar biasa, contohnya biaya listrik rumahnya saja perbulan dua juta rupiah.
Sebaliknya Bapak Guru, “Saya naik haji karena menabung setiap bulannya dua ratus ribu rupiah”.

Aku terperanjat mendengarnya karena tidak mungkin secara logika seseorang yang sudah berkeluarga dengan gaji lima ratus ribu rupiah bisa menabung dua ratus ribu rupiah.
“Saya seorang guru, terkadang orang tua murid membayar sekolah atau mengirimi kami bahan makanan atau makanan sudah jadi, hal itu sering terjadi sehingga kami bisa menghemat”, urainya tentang bagaimana dia bisa menabung.

Tidak mungkin sesederhana itu Bapak Guru mendapatkannya, ”Tugas saya sederhana, memberikan yang terbaik dalam mendidik setiap murid saya”.
Aku semakin paham perbedaan dua bapak di atas setelah semalam menonton acaranya Mario Teguh. Ada kutipan di layar TV yang tertulis “Jika orang mencari kebahagiaan, maka kebahagiaan ada di luar dirinya. Tapi jika orang mensyukuri kebahagiaan maka kebahagiaan itu sudah ada dalam dirinya”.

Bapak Direksi melihat hidup adalah BEBAN sehingga ia BEKERJA KERAS terus untuk MENGATASInya.

Sedang Bapak Guru melihat hidup adalah WUJUD TANGGUNG JAWABnya sehingga ia berusaha MEMBERI yang TERBAIK, akibatnya dia memberi dengan TULUS dan MENIKMATI hidupnya.

Apa amal dan cara hidup Pak Ridwan mirip dengan Bapak Guru? Entahlah, tugasku sebagai sesama muslim mensholatkan, maka sesudah mensholatkan aku ikut mengangkat kerandanya ke mobil ambulan. Semoga Allah SWT menemukan kita di Jannatun Na’im. Amin.

Sahabat…………, Amal yang dinilai kecil di mata manusia, apabila kita melakukannya dengan ikhlas karena Allah, maka Allah akan menerima dan melipat gandakan pahala dari amal perbuatan tersebut. Abdullah bin Mubarak berkata, “Betapa banyak amalan yang kecil menjadi besar karena niat, dan betapa banyak pula amal yang besar menjadi kecil hanya karena niat.”

Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Seorang laki-laki melihat dahan pohon di tengah jalan, ia berkata: Demi Allah aku akan singkirkan dahan pohon ini agar tidak mengganggu kaum muslimin, Maka ia pun masuk surga karenanya.” (HR. Muslim)

Dalam hadits lain Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Dahulu ada seekor anjing yang berputar-putar mengelilingi sumur, anjing tersebut hampir-hampir mati karena kehausan, kemudian hal tersebut dilihat oleh salah seorang pelacur dari bani israil, ia pun mengisi sepatunya dengan air dari sumur dan memberikan minum kepada anjing tersebut, maka Allah pun mengampuni dosanya.” (HR Bukhari Muslim)
sumber : rumah-yatim-indonesia



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: