Kebebasan Memilih

Oleh : Irvan Dedy, S.Pd

jangkrikAlkisah, iblis membangkang perintah Allah SWT untuk bersujud di hadapan Adam. Alasan iblis dalam penolakannya itu karena ia merasa lebih mulia dari Adam: iblis diciptakan dari api sedangkan Adam dari tanah. Makhluk yang lebih mulia tentunya tidak patut tunduk pada makhluk yang derajatnya lebih rendah.

Akibatnya, iblis pun dikeluarkan dari surga. (Al-A’raf 11-12). Ada tiga kesalahan fatal yang dilakukan iblis dalam kasus ini yang membuatnya terusir dari posisi mulia bersama para malaikat. Pertama, sikap arogan atau takabur. Kedua, sifat iri dan dengki. Ketiga, tidak patuh pada perintah Allah SWT.

Sikap arogan atau takabur iblis itu timbul karena egoismenya dalam memposisikan dirinya lebih tinggi dari manusia. Iblis lupa bahwa Adam menjadi lebih mulia dari iblis karena telah dianugerahi oleh Allah sesuatu yang tidak dimiliki oleh iblis. Yakni, ilmu yang merupakan bentuk dan kemampuan spiritual eksklusif Adam dan yang telah mengangkat derajat manusia bahkan di atas malaikat sekalipun.

Arogansi dan egoisme iblis itu juga yang membuatnya ingkar dan tidak patuh pada perintah Allah, Sang Pencipta yang semestinya ditaati secara total tanpa reserve. Dan inilah kesalahan iblis yang terbesar.

Iblis tahu dan yakin benar bahwa Allah adalah Tuhan Pencipta alam semesta, yang menciptakan dia, para malaikat, dan Adam. Dengan demikian, sebagai konsekuensinya, semua makhluk Tuhan termasuk iblis harus menaati perintah-Nya, tanpa argumen apa pun.

Melanggar perintah Allah adalah manifestasi ketidakpercayaannya pada keberadaan dan kekuasaan-Nya. Allah menceritakan kembali peristiwa keingkaran iblis ini dalam Alquran tentunya untuk diambil hikmahnya oleh umat manusia. Karena, manusia merupakan makhluk unik yang terdiri atas dua elemen baik dan buruk: elemen iblis yang penuh arogansi dan egoisme dan elemen malaikat yang selalu tunduk pada suara hati dan nurani.

Apabila elemen malaikat yang selalu menjadi pembimbing dalam keseharian hidup kita, dengan cara mematuhi segala perintah dan menjauhi larangan-Nya, maka kita akan menempati posisi tertinggi di mata Allah. Sebaliknya, apabila elemen iblis yang lebih mendominasi perjalanan hidup kita dengan sikap takabur, egoisme, antisosial, dan keingkaran pada-Nya maka kita akan menempati posisi terendah di antara makhluk-makhluk Allah yang paling rendah (QS 95:4-8).

Ahli tafsir Yusuf Ali dalam menafsiri Surat At-Tin ayat 4 mengatakan bahwa manusia sebagai khalifah Allah di muka bumi telah dianugerahi kemauan dan kehendak serta kebijakan untuk memilih. Karena itu, apa pun sikap yang akan kita pilih dan lakukan adalah murni tanggung jawab kita sendiri, baik yang telah, sedang, maupun yang akan kita lakukan. Itulah salah satu keistimewaan Islam dalam membimbing kehidupan umat manusia: kita adalah pemikul dosa dan/atau pahala yang sudah, sedang, dan akan kita lakukan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: